Founder Tangkap Suami & Bibik Berskandal 2 Tahun, Pernah Lakukan Di Garaj Kereta

“Sepandai-pandai tupai melompat, akhirnya jatuh ke tanah juga”. Itulah yang dapat dikatakan mengenai seorang suami yang kantoi curang dengan bibik sendiri.

Menerusi satu hantaran di Instagram, founder kepada produk kecantikan di Indonesia mendedahkan kes kecurangan suaminya itu terbongkar selepas bibik kantoi mencuri wang 700juta rupiah (RM207,404).

Bibik mengaku mencuri kerana sakit hati diabaikan dan tidak pernah mendapat apa-apa ‘keuntungan’ selama dua tahun menjalinkan hubungan dengan suami majikannya.

Founder ini meraung mendapat tahu suami dan bibik membuat hubungan badan di setiap sudut rumah ketika dia sedang sibuk bekerja di pejabat atau sedang melayani anak-anak.

Kata founder produk kecantikan ini, urusan kewangan diuruskan suami sepenuhnya. Dia hanya melakukan jualan untuk memastikan produk laris.

Dia adalah mamli pembantuku yang berselingkuh dengan suamiku diistanahku, dikamarku, disetiap sudut rumahku pada saat saya pun ada dirumah. Di saat mamli mencuri uangku 700 juta di situlah semua perbuatan mereka terungkap. Bukan kehilangan uang yang membuat saya sesakit ini melainkan rumah tangga yang kujaga 23 tahun ini gagal kupertahankan.

Jelas si isteri, dia tidak pernah menyangka suaminya akan tergoda dengan bibik sendiri. Dia mengaku bibik selalu berpakaian seksi apabila berada di rumah.

Dia pernah menegur pakaian bibik menyatakan di rumahnya ramai pekerja lelaki yang keluar masuk. Tapi bibik tak pernah mendengar nasihatnya.

Kredit: Instagram Fennyfransff

PERHATIAN: Pihak kami tidak akan bertanggungjawap langsung ke atas komen-komen yang diberikan oleh pembaca kami. Sila pastikan anda berfikir panjang terlebih dahulu sebelum menulis komen anda disini. Pihak kami juga tidak mampu untuk memantau kesemua komen yang ditulis disini. Segala komen adalah hak dan tanggungjawap anda sendiri. Please wait while you are redirected...or Click Here if you do not want to wait.

Be the first to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published.


*